Apakah membeli tanah di Metaverse merupakan investasi yang layak?

Posted on
Rate this post

Karena itu, membeli tanah di Metaverse bisa menjadi investasi yang menguntungkan untuk Anda saat ini. Teknologi terbaru yang sedang ramai dibicarakan.

Baru-baru ini banyak orang yang tergila-gila dengan dunia Metaverse setelah dipopulerkan oleh Mark Zuckerberg. Perusahaan induk juga menyandang nama Meta sebagai singkatan dari Metaverse.

Apakah membeli tanah di Metaverse merupakan investasi yang layak?

Apakah-membeli-tanah-di-Metaverse-merupakan-investasi-yang-layak

Baca juga:
– Apa itu Metaverse, dunia maya yang paling banyak dibicarakan
– Cara membeli tanah di metaverse, mudah dan sulit
– Pelajari apa itu NFT dan Metaverse, aset digital yang ditawarkan oleh Syahrini
– 6 perusahaan besar yang terlibat dalam proyek Metaverse, bukan hanya Facebook

Selain perusahaan induk Facebook, pihak lain juga mengembangkan Metaverse.

Beberapa di antaranya adalah Decentraland dan Sandbox.

Salah satu yang paling banyak dibicarakan adalah membeli tanah di Metaverse untuk digunakan sebagai investasi masa depan.

Belum lama ini, tersiar kabar bahwa sebuah perusahaan menghabiskan miliaran rupiah untuk membeli tanah di Metaverse.

Pasar Metaverse untuk membeli tanah virtual bernama Decentraland

melaporkan bahwa mereka menerima Rs 34,6 miliar dari perusahaan yang membeli tanah mereka.

Decentraland menyebut pembelian properti virtual Metaverse Group merupakan pembelian properti virtual termahal di platform mereka.
Didukung oleh GliaStudio
Metaverse Decentraland. (terdesentralisasi)
Metaverse Decentraland. (terdesentralisasi)

Menurut laporan, tanah tersebut akan digunakan untuk membangun tempat dewan kelas internasional.

Selain Decentraland juga ada Sandbox, salah satu platform Metaverse dimana rapper Snoop Dogg juga membeli tanah disana.

Bisakah membeli tanah di Metaverse benar-benar menjadi investasi yang menguntungkan?

Tim Hitekno.com sendiri tidak memiliki data apapun yang dapat digunakan untuk mendukung pendapat bahwa pembelian tersebut merupakan investasi.

Namun, jika ingin melihatnya dari sudut pandang yang berbeda, membeli tanah di Metaverse dalam waktu dekat bisa menjadi keputusan yang tepat.

Sebut saja koin crypto yang juga mendapat kecaman yang sama dari investor dunia 10 tahun lalu.

Mereka bahkan tidak peduli dengan aset kripto karena dipandang sebagai sesuatu yang tidak memiliki kegunaan yang jelas.

Namun di tahun 2021 banyak orang yang kaya raya walaupun hanya memiliki satu bitcoin.
Ilustrasi Bitcoin. (Pixabay/Michael Wünsch)
Ilustrasi Bitcoin. (Pixabay/Michael Wünsch)

Satu hal lagi, tanah menjadi hak milik. Dalam dunia nyata, berinvestasi tanah seringkali dipandang sebagai investasi yang tidak rugi. Karena setiap tahun harga tanah semakin lama semakin mahal.

Mungkin juga daratan di metaverse ini memiliki pola yang sama. Apalagi jika tanah yang Anda beli berada di pusat kota.

Menurut Reuters, membeli tanah di metaverse seperti membeli bitcoin, semuanya spekulatif.

Faktanya, banyak yang mengatakan real estat dan properti di metaverse hanyalah omong kosong.

Tetap saja, industri dan kapitalisme global pasti akan mendorong kita semua untuk membenamkan diri di dunia. Dan jika Anda cepat (dalam hal ini, investasi tanah di metaverse), Anda akan mendapat keuntungan.

Hal ini juga disampaikan oleh divisi blockchain dan mantan CEO perusahaan bernama Frederic Chesnais,

“Lingkungan online akan ‘sangat, sangat besar’ terlepas dari fluktuasi harga bitcoin. Secara pribadi, saya yakin properti Metaverse dapat menghasilkan jutaan dolar suatu hari nanti,” kata Frederic Chesnais, kepala divisi blockchain Atari dan mantan CEO perusahaan, kepada Reuters.

Baca Juga :

https://satgascovidkabbogor.id
https://rsudsuka.co.id
https://dinkesokut.id
https://rsudsitiaisyah-lubuklinggau.co.id
https://lpmpjambi.id
https://lsp-poliban.id