Pengertian Hukum Internasional : Bentuk, Asas, Sejarah, menurut para ahli

Posted on

Pada poin ini kita akan membahas hukum internasional. Untuk lebih jelasnya dijelaskan sebagai berikut:

Definisi hukum internasional

pengertian-hukum-internasional

1. Secara etimologis hukum internasional diartikan sebagai berikut:

Hukum antar pemerintah adalah seperangkat aturan yang mengatur hubungan antar negara.
Hukum internasional (international law) adalah kumpulan aturan yang mengatur hubungan antar bangsa.

2. Hugo De Groot (Grotius – Bapak Hukum Internasional dalam bukunya yang berjudul Jure Belli ac Pads (The Law of War and Peace)

Hukum internasional adalah hukum dan juga hubungan internasional yang didasarkan atas kehendak bebas dan kesepakatan beberapa atau semua negara yang ditunjuk. untuk kepentingan bersama di negara-negara yang bersatu di dalamnya. JG ke-3. Kuat (Pengantar Hukum Internasional)
Hukum internasional terdiri dari seperangkat hukum, yang sebagian besar berprinsip dan oleh karena itu dihormati dalam hubungan antar negara.

4. C. Cheney Hyde (Hukum Internasional)

Hukum internasional adalah peraturan hukum yang mengatur pelaksanaan fungsi lembaga dan organisasi internasional, hubungan antara lembaga organisasi tersebut dan hubungannya dengan negara dan individu.

5. Mochtar Kusumaatmadja

Hukum internasional adalah keseluruhan aturan dan juga asas hukum yang mengatur hubungan atau masalah yang melintasi batas negara, antar negara, antar negara, dan subjek hukum nonpemerintah lainnya atau subjek hukum nonpemerintah di antara mereka sendiri.

6. John Austin

Hukum internasional ini hanya merupakan courtesy (kesopanan) dalam hubungan internasional dan juga bukan hukum dalam arti yang sebenarnya. Ini karena tidak ada kekuasaan berdaulat atas negara yang dapat mengikat dan juga menegakkan hukum internasional agar ditaati dan ditaati.

7. Sam Suhaedi

Hukum internasional adalah seperangkat aturan, norma dan prinsip yang mengatur kehidupan masyarakat internasional.

8. Wirjono Projodikoro

Hukum internasional adalah hukum yang mengatur hubungan hukum antar negara yang berbeda di negara yang berbeda.

Dari pengertian / definisi umum di atas dapat disimpulkan bahwa hukum internasional adalah perkumpulan hukum yang terdiri atas asas, norma, dan peraturan tentang tingkah laku berbangsa dan bernegara.

Tujuan hukum internasional

Tujuan hukum internasional meliputi:

Terciptanya sistem hukum yang tertib dalam hubungan internasional dengan memperhatikan dan mengedepankan prinsip keadilan.
Juga mengatur masalah-masalah umum yang penting dalam hubungan badan hukum internasional.

Prinsip hukum internasional

Prinsip-prinsip yang terlibat dalam membangun hubungan antar bangsa, termasuk:

1. Prinsip teritorial

Ini adalah prinsip yang didasarkan pada kekuasaan negara atas wilayah atau wilayahnya. Suatu negara dapat menegakkan hukum untuk setiap orang atau properti di wilayahnya. Namun, hukum asing atau hukum internasional berlaku penuh untuk setiap orang atau properti di luar wilayah mereka.

Artinya hukum suatu daerah hanya berlaku untuk daerah itu saja, sedangkan jika berada di luar daerah itu berlaku hukum lain atau diterapkan, dalam hal ini hukum internasional.

2. Prinsip kebangsaan

Ini adalah prinsip yang diberlakukan atau diterapkan oleh negara untuk setiap warganya. Artinya setiap warga negara, dimanapun dia berada di negara asing, dapat tetap mendapatkan perlakuan hukum yang berlaku di negara asalnya.

Jika seseorang melakukan tindak pidana atau juga tindak pidana di luar negeri, maka hukum di negara asalnya tetap tunduk pada hal tersebut, karena menurut prinsip ini ia mempunyai kekuasaan ekstrateritorial.

3. Prinsip Kepentingan Umum

Ini adalah prinsip yang didasarkan pada kewenangan negara untuk melindungi dan mengatur kepentingan dalam kehidupan masyarakat. Dalam hal ini, negara dapat menyesuaikan diri dengan segala keadaan bahkan kejadian yang berkaitan dengan kepentingan umum, sehingga hukum tidak terikat pada batas-batas wilayah tertentu. Negara.

Dalam penyelenggaraan hukum internasional dalam konteks hubungan internasional dikenal beberapa asas hukum, antara lain:

  • PACTA SUNT SERVANDA
    asas hukum yang menyatakan bahwa setiap perjanjian mengikat para pihak yang mengadakan perjanjian. Ini tercantum dalam Pasal 26 Konvensi WINA 1969.
  • HAK YANG SAMA
    adalah negara yang memiliki hubungan atau saling terlibat dalam hubungan tersebut yang memiliki atau memiliki kedudukan yang sama di bawah hukum.
  • RESIPROSITAS / prinsip timbal balik
    Tindakan yang dapat dibalas oleh satu negara terhadap negara lain dalam bentuk yang sama, baik negatif maupun positif.
  • KESOPANAN
    Ini berarti bahwa setiap negara yang terkena dampak harus saling menghormati dan melindungi kehormatan negaranya dari satu sama lain.
  • REBUS SIC STANTIBUS
    Prinsip yang berfungsi agar dapat secara sepihak memutuskan suatu kesepakatan jika suatu keadaan berubah secara fundamental dalam kaitannya dengan kesepakatan internasional yang telah atau telah disepakati.

Bentuk hukum internasional

Ada beberapa bentuk pola perwujudan atau perkembangan yang dikhususkan untuk belahan dunia tertentu dalam kaitannya dengan undang-undang ini, antara lain:

Hukum internasional regional

Formulir ini hanya berlaku / terbatas pada wilayah lingkungan tempat berlaku.

Misalnya: hukum internasional Amerika / Amerika Latin, konsep landas kontinen, serta konsep perlindungan sumber daya hayati laut (preservasi sumber daya hayati laut) yang semula tumbuh di benua Amerika sehingga menjadi hukum internasional umum.

Hukum internasional khusus

Hukum internasional dalam bentuk aturan khusus berlaku untuk negara tertentu seperti Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia sebagai cerminan dari kondisi, kebutuhan, tahapan perkembangan dan juga tingkat integritas yang berbeda dari kelas sosial yang berbeda.

Perbedaan keduanya terletak pada pertumbuhannya. “Regional” tumbuh melalui hukum adat, sedangkan “khusus” tumbuh melalui perjanjian internasional multilateral.

Subjek hukum internasional

  • negara
  • Secara individual
  • Tahta Suci / Vatikan
  • Palang Merah Internasional
  • Organisasi Internasional

Beberapa ahli tersevyt menyatakan bahwa pemberontak adalah bagian dari hukum internasional.

Sumber hukum internasional

Sumber hukum ini dapat atau dapat dipecah menjadi dua bagian, antara lain:

Sumber hukum substantif adalah segala sesuatu yang membahas dasar penerapan hukum di suatu negara.
Sumber hukum formal adalah sumber dari mana kita memperoleh atau menemukan ketentuan hukum internasional.

Menurut Pasal 38 Piagam Mahkamah Internasional, sumber hukum formal terdiri dari:

Perjanjian internasional (perjanjian).
Kebiasaan internasional yang terbukti dalam praktik umum dan juga diakui sebagai hukum.
Prinsip umum hukum yang diakui oleh negara-negara beradab.
Hukum perkara adalah putusan hakim internasional yang sudah atau sudah mempunyai kekuatan hukum tetap.
Doctrine, merupakan pendapat para ahli hukum internasional.

Klasifikasi atau jenis hukum internasional

Klasifikasi hukum internasional dijelaskan di bawah ini

1. Setelah Sri Jutmini dan Winamo

Hukum internasional secara umum merupakan aturan yang diterapkan secara universal.
Hukum internasional regional merupakan peraturan yang tumbuh dengan adanya hubungan antar negara dan juga terbatas pada lingkungan. Hukum internasional regional tumbuh melalui hukum adat.
Peraturan daerah ini tidak serta merta kurang dari peraturan internasional. Peraturan daerah hanya melengkapi atau berkorelasi. Ketika konflik regional muncul, pengadilan internasional juga harus menerapkan aturan regional yang diakui berlaku untuk negara-negara yang menandatangani kontrak.
Hukum internasional khusus adalah peraturan yang hanya berlaku untuk negara tertentu, yang tidak terbatas pada daerah tertentu. Hukum internasional khusus tumbuh melalui perjanjian internasional (konvensi). Misalnya: Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia.

2. Setelah Konferensi Wina 1969 (Modern)

Hukum internasional tertulis adalah hukum internasional yang hanya berlaku untuk kontrak antar negara (juga dikenal sebagai perjanjian internasional tertulis).
Hukum internasional tidak tertulis adalah hukum internasional yang berbentuk perjanjian lisan dan juga disertai dengan catatan tertulis atau catatan resmi dan catatan pribadi dengan pejabat negara yang bersangkutan.

3. Berdasarkan wilayah:

Hukum internasional umum (general) adalah hukum internasional yang tidak terbatas pada wilayah tertentu (berlaku di seluruh dunia).
Hukum internasional regional adalah hukum internasional yang dibatasi oleh bidang-bidang tertentu.

Contoh:

  • Hukum Internasional Amerika Latin
  • Hukum Internasional ASEAN

4. Tergantung objeknya

Hukum perdata internasional adalah hukum yang mengatur hubungan hukum antara warga satu negara dengan warga negara lain.

Hukum internasional adalah hukum yang mengatur hubungan hukum antara satu negara dengan negara lain dalam hubungan internasional. Menurut Grotius, hukum internasional terdiri dari:
UU Perdamaian merupakan undang-undang yang mengatur hubungan hukum antar negara dalam keadaan damai.
Hukum perang adalah hukum yang mengatur hubungan hukum antar negara yang bertikai dan juga larangan atau cara berperang.

Beberapa hal yang harus dihormati di masa perang adalah:

  • Kota terbuka tidak boleh dibom.
  • Tempat Palang Merah dan para petugasnya wajib atau harus dilindungi.
  • Perang melawan kuman (biologi) dan kimia dilarang.
  • Tahanan yang terluka membutuhkan perawatan.
  • Tidak diperbolehkan untuk menghilangkan penduduk sipil.
  • Larangan merusak fasilitas umum dan tempat ibadah.

Sumber :