Pengertian Kata Ganti/Pronomina, Jenis, Ciri, Pembagian & Contoh

Posted on

Definisi kata ganti / kata ganti

Kata ganti adalah jenis kata yang digunakan untuk menggantikan posisi kata benda atau orang dalam sebuah kalimat. Fungsi menggunakan pronomina (pronomina) adalah untuk menyaring kalimat yang kita ucapkan. Tentu saja, saat Anda menulis paragraf atau percakapan yang panjang, penggunaan kata yang sama di setiap kalimat membuat penggunaan kata tersebut menjadi tidak efisien. Dalam hal ini kata ganti atau kata ganti memegang peranan penting dalam memenuhi fungsinya.

 

Pengertian-Kata-GantiPronomina,-Jenis,-Ciri,-Pembagian-&-Contoh

Jenis kata ganti / kata ganti

Ada 3 (tiga) jenis kata ganti / kata ganti. Berikut penjelasannya

1). Kata ganti persona

Kata ganti orang adalah kata ganti orang yang mengacu pada kata ganti orang. Kata ganti ini terbagi menjadi tiga kategori, yaitu:

di). Kata ganti orang pertama (kata ganti orang pertama)

Merupakan kata ganti yang bentuk standar dan penggunaannya berbeda. Oleh karena itu, kata ganti ini diterapkan pada situasi tertentu tergantung pada bagiannya. Contoh kata ganti orang pertama adalah: ich, ich, dan ich. Contoh kata ganti ku dan ich biasanya digunakan untuk situasi informal. Sedangkan contoh kata ganti saya digunakan untuk situasi formal.

b). Kata ganti orang kedua (kata ganti orang yang diajak bicara).

Contoh kata ganti adalah kamu, kamu, kamu bisa. Untuk kata ganti, bertindak sebagai kata ganti dalam puisi. Kata ganti Sie dan Sie digunakan dalam situasi informal. Kemudian gunakan kata ganti Anda dalam situasi formal.

c). Kata ganti orang ketiga (kata ganti orang).

Contoh kata ganti adalah: dia, dia, ia. Anda dapat menggunakan kata ganti dan er untuk situasi formal dan informal. Dalam situasi non-formal, Anda dapat menggunakan kata ganti dia.

2). Kata ganti petunjuk

Jenis kata ganti berikutnya adalah kata ganti utama. Kata ganti indikator adalah kata ganti yang digunakan sebagai pengenal umum, tempat, dan petunjuk arah. Contoh kata ganti isyarat adalah ini, das, di sana, di sana, dan seterusnya.

3). Kata ganti penanya

Jenis kata ganti terakhir adalah kata ganti tanya. Pronoun Asker adalah kata ganti yang digunakan untuk menanyakan pertanyaan tentang orang, keputusan, atau sesuatu. Contoh kata ganti penanya adalah: apa, siapa, dimana dan seterusnya.

Sifat kata ganti / kata ganti

Berikut ini adalah sifat kata ganti / kata ganti

Sifat kata ganti / kata ganti adalah sebagai berikut

1). Secara umum, kata ganti (pronouns) dalam sebuah kalimat berada pada posisi fungsional subjek (S) dan objek (O), namun dalam kalimat tertentu seringkali berada pada posisi predikat (P) dalam sebuah kalimat.
2). Posisi kata ganti (kata ganti) bisa berubah, yaitu tidak tetap.
3). Kata ganti (pronoun) tidak hanya mengacu pada satu konteks, tetapi menyesuaikan dengan konteks kalimat lain. karena rujukan bisa berubah dan bergerak sesuai konteks kalimat.
4). Kata ganti umumnya mengikuti siapa pembicara dan siapa pembacanya dan siapa yang dibicarakan.

Divisi kata ganti

Pembagian kata ganti dalam bahasa Indonesia didasarkan pada dua hal:

Dari hubungannya dengan kata benda.
Dan referensi, tentunya.

Kata ganti didasarkan pada hubungan mereka dengan kata benda

Sekarang jika Anda melihatnya dari segi kata benda, kata ganti dapat dibagi menjadi dua jenis:

Kata ganti intratekstual.

Dan pronomona secara ekstra-tekstual.

Contoh kata ganti intratekstual:

  1. Kang Ncep, supir Bupati Ogan Ilir, kampung halamannya di Palembang
  2. Bang Anton, tukang kebun Kantor Bupati Ogan Ilir. Rumahnya tidak jauh dari kantor bupati

Contoh: kata ganti ekstratextual:

  • Illus membaca itu
  • Reni yang mengetiknya
  • Mamat, jangan tidur

 

Kata ganti didasarkan pada kejelasan referensi

Untuk menilai dengan referensi yang jelas atau tidak, kata ganti terdiri dari:

  • Kata ganti yang ditentukan.
  • Dan kata ganti taktakrif.

Contoh kata ganti / kata ganti

Berikut beberapa contoh kata ganti

1). Contoh kata ganti orang (kata ganti orang)

  • Saya anak bungsu dari tujuh bersaudara.
  • Maafkan saya atas bencana kebakaran ini.
  • Kami telah sepakat untuk bekerja sebagai kelompok di sekolah.
  • Kami tidak akan pernah berhasil tanpa restu orang tua kami.
  • Anda adalah teman terbaik dalam hidup saya
  • Anda tidak perlu repot melakukan semua tugas ini.
  • Masalah yang Anda hadapi saat ini hanyalah sebagian kecil dari perjalanan hidup yang panjang
  • Apakah dia ada di rumah saat kecelakaan itu terjadi?

2). Contoh kata ganti kepemilikan (kata ganti posesiva)

  • Ani mengambil pakaianku saat aku tidak di rumah.
  • Ibu memintaku untuk membeli gula di toko.
  • Bolehkah saya meminjam sepeda Anda untuk pergi berenang?
  • Saya sangat tersanjung atas pujian Anda.
  • Saya memasukkan hasil tes kertas ke dalam sakunya.
  • Ayah meninggalkan dompetnya dengan terburu-buru pagi ini

3). Contoh kata ganti isyarat (kata ganti demonstrativa)

  • Anda bisa menggunakan payung ini.
  • Kertas taman ini mengisi kantong saya.
  • Letakkan saja penghapus di meja belajarku.
  • Pencakar langit berdiri megah di tengah ibu kota.
  • Kamu bisa tinggal di sini sementara ibumu pergi bekerja.
  • Udara di sini terasa sangat panas dari biasanya
  • Mengapa Anda harus menunggu di sana sendirian di malam seperti ini?

4). Contoh kata ganti subjungtif (kata ganti relatif)

  • Yang di ujung sana adalah kakekku.
  • Bayu tidak memiliki sepatu ungu
  • Paket yang ditinggalkannya telah dikirim.
  • Pintu yang rusak diperbaiki.
  • Dia memiliki rumah yang sangat besar.

Baca Juga: